Pregnancy Rash Tiffany Lim Pasca Melahirkan

Pregnancy Rash Tiffany Lim Pasca Melahirkan

Hallo namaku Tiffany Lim, biasa dipanggil Tiff. Ini ceritaku tentang masalah kulit (pregnancy rash) aku yang disebabkan oleh kehamilanku.

Jadi, pas bulan ke 9 hamil, tepatnya 3 hari sebelum lahiran, Aku di serang penyakit yang namanya PUPPP/pregnancy rash, dimana kondisi ini buat badan Aku muncul ruam merah yang sangat gatal. Awalnya, Aku gak tau kalau itu pregnancy rash, I didnt even know that thing exist. awalnya sih bintik2 seperti gambar di samping.

Bintik-bintik di kakiku ini sangat gatal, pokoknya super banget gatalnya sampai sampai Aku gak tahan untuk menggaruknya. Celakanya saat Aku garuk, bintik-bintik merah tersebut malah menyebar dong ke seluruh badanku. Dan yang tadi awalnya bintik, jadi ruam seperti gambar di atas.

Selain di kaki, wajah Aku juga parah banget breakout-nya. Karena hamil ditambah kering juga dan bikin perih wajahku gitu. Pokoknya parah banget kulit wajah dan tubuh aku saat hamil tuh, bahkan setelah lahiran pun gak yang langsung hilang gitu.

Denger-denger katanya orang-orang, salah satu cara buat sembuh dari PUPPP/pregnancy rash, yaitu melahirkan. Karena mereka bilang itu bawaan hamil gitu. Tetapi nyatanya wajah aku tetap jerawatan dan gatal gatalnya tidak kunjung membaik. Justru setelah lahiran lah puncak gatalnya. Saking gatalnya, gak bisa aku tahan untuk garuk terus bahkan sampai menyebabkan luka. Karena emang ini sangat amat amat gatal banget! Terus Aku inisiatif untuk cari tahu di internet tentang PUPP/pregnancy rash ini. Dan menurut apa yang Aku baca di internet, PUPPP ini hanya terjadi dalam 1 kasus diantara 150 kasus kehamilan. Dan kebanyakan yg kena itu pregnant women yang di daerah barat sana, bukan daerah Timur kayak di Indonesia gini.

Dua minggu berlalu, gatalnya emang berkurang (iya gatalnya berkurang, tetapi ruamnya masih merah). It took a whole month untuk bener bener gak gatal lagi dan ruamnya udah tinggal bekasnya aja. Saat itu Aku ngerasa lega banget udah gak gatal lagi, karena bener-bener nyiksa banget sampai gak bisa tidur duh. But when i looked in the mirror, my heart was broken into pieces. my whole body was covered with dark spots and scars. Bayangin aja ya, badan Aku itu looked like a cow (sapi).

Ada hitam hitam di punggung, paha, bahkan sampai bokong juga! Bayangin betapa hancurnya aku saat itu. Mungkin terdengar sepele or lebay, orang orang di luar sana pada bilang “halah bisa hilang kok nanti ya sabar aja namanya bawaan hamil”. But, it was not that easy untuk nerima ini semua. Apalagi sebelum lahiran kulit aku mulus gitu, yah walaupun gak mulus seratus persen, karena muncul stretchmark di perut. Tetapi, tangan kaki punggung mulus, setelah lahiran jadi burik gitu, apa gak stres nih? Dokter kandungan dan dokter kulit pun sudah Aku datangi untuk konsul, dan itu tidak membantu sama sekali. Saking setresnya Aku sampai mikir “out of 150 pregnant women, why me?” Tetapi yah apa yang telah terjadi gak bisa di ubah lagi kan, aku mulai fokus penyembuhan daripada terus mikirin kenapa harus Aku yang nerima penyakit langka ini.

 Awalnya, Aku bingung banget karena hal ginian gak pernah terjadi di aku, dan aku paling gak ngerti soal skincare. Taunya paling cuma body scrub and lotion itu juga yg random aja di jual di supermarket, soalnya emang bener-bener gak ngerti soal kandungan-kandungannya gitu loh.

Then i was browsing youtube, yah you know, browsing cara ilangin bekas luka bekas jerawat. Tiba-tiba nampak tuh ada youtuber yg minum salah satu merek collagen drink. Terus, dari sana aku mulai mau browsing-browsing nih merek-merek collagen drink yang bagus. Muncul tuh iklannya Byoote yang ada orang jepang itu loh.

Before I go on, sebelumnya aku udah searching banyak merek, tapi menurut Aku iklan Byoote kok yang paling eye catching ya. Terus aku liat webnya, pelajari kandungannya, di sana di tulis ada hydrolyzed collagen yang bisa cepet ngasih efek ke kulit. Then of course Aku bandingin harganya dengan yg lain, end up kalau Byoote lebih worth it apalagi dengan kandungan2nya. Yaudah suami juga setuju (Thank God punya suami yang cukup supportive) dan langsung di beliin 4 box dan aku rajin plus rutin komsumsinya, pagi malam sebelum makan, di bantu body scrub dan body lotion seperti biasa.

Setelah konsumsi box pertama, langsung kerasa efeknya, yah I’m not gonna lie, gak yang langsung hilang juga, tetapi pudar gitu. Aku juga kaget kan dan ini kondisi  hari ke-8 Aku.

Perkembangannya sangat mengejutkan, karena bener-bener pudar gitu. Oh ya, untuk muka, Aku gak cuci pake sabun muka atau facial wash gitu ya, cucinya cuma pake air, Aku bener bener gak ngerti soal skincare. seperti kulit kering cocoknya sabun apa dan merek apa, setelah cuci harus di pake toner lah atau cleanser I dont get it! Ribet banget, tapi Aku bakalan belajar soal skincare sih nantinya dan tetep konsumsi Byoote pastinya. 

Jadi, di atas itu perkembangan nya di hari ke 8 box pertama. Aku lanjutin terus sampai box ke dua. here are the results di box ke dua,

Kulit Aku jadi makin cerah gitu, dan tekstur kulit jadi makin kenyal. Emang belom bersih seratus persen, but i really enjoy the improvement! Aku jadi bener-bener ngerti kalau kulit juga harus di jaga dari dalam, kalau dulunya aku bodoamat sama skincare, vitamin, collagen etc, sekarang Aku lebih mau peduli sama kesehatan kulit Aku.

Umur Aku  sekarang 23 tahun dan aku jadikan ini sebagai pengalaman aku yang paling berharga. Karena Aku bisa kenal Byoote lebih awal di umur aku yang masih terbilang muda. Jadi, Aku akan belajar untuk merawat kulit dari luar dan juga dalam.

Aku akan tetap lanjutin minum Byoote for as long as i can, karena aku mau kulitku bagus eventho umur bertambah. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *